Pemko Medan Dukung Penataan Kawasan Belawan Bahari

Pemko Medan Dukung Penataan Kawasan Belawan Bahari
Wali Kota Medan, Bobby Nasution saat memimpin Rapat Koordinasi Pembangunan Infrastruktur Permukiman Kawasan Kota Lama Kesawan Kota Medan dan Penataan Kawasan Medan Belawan Bahari, di Balai Kota Medan, Selasa (18/7/2023). (Foto : Pemko Medan). 

Medan | bisanews.id|Wali Kota Medan, Bobby Nasution, mendukung Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) yang akan menata kawasan Medan Belawan Bahari.

Sebab, menurutnya, kawasan itu memang membutuhkan sentuhan, sehingga masyarakatnya dapat merasakan pembangunan yang dilakukan pemerintah pusat maupun daerah.

Dukungan itu disampaikannya saat memimpin Rapat Koordinasi Pembangunan Infrastruktur Permukiman Kawasan Kota Lama Kesawan Kota Medan dan Penataan Kawasan Medan Belawan Bahari, di Balai Kota Medan, Selasa (18/7/2023).

“Saya mengucapkan terima kasih atas program dari Kementerian PUPR ini. Wilayah (Medan Belawan Bahari) ini memang memerlukan sentuhan dari berbagai aspek,” kata Bobby.

Untuk kawasan Medan Belawan Bahari, ungkapnya, ada beberapa poin menunggu dari pihak Balai Wilayah Sungai (BWS) Sumatera Utara II. Kemudian, bisa dikerjakan terlebih dahulu, seperti paving blok dan drainase.

“Untuk kabel milik provider dan PT PLN, saya minta kepada dinas terkait agar segera diselesaikan”, ujarnya.

Sementara itu Direktur Pengembangan Kawasan Permukiman Direktorat Jenderal Cipta Karya Kementerian PUPR, Wahyu Kusumastanto menyampaikan, pihaknya akan melakukan penataan Kawasan Medan Belawan Bahari di Lingkungan VIII.

Dikatakannya, pekerjaan utama yang dilakukan di kawasan itu meliputi infrastruktur jaringan pipa air bersih dan air limbah, infrastruktur jaringan drainase, serta infrastruktur jalan lingkungan.

Selain itu, imbuh Wahyu, konsep penanganan secara terintegrasi mencakup konsep perbaikan/peningkatan kualitas rumah, penataan kawasan dan pembangunan pintu air.

“Kami berharap kendala yang ada di lapangan dapat segera diatasi, sehingga penataan ini dapat segera dilakukan. Mohon dukungan dan kerja samanya Pak Wali Kota,” ungkap Wahyu.

Sedangkan untuk kawasan Kota Lama Kesawan, paparnya, progresnya sudah mencapai 65 persen.

“Untuk kawasan Kota Lama Kesawan ada beberapa kendala, yakni adanya beberapa provider yang belum melaporkan kepada kami untuk ditata kabelnya di bawah tanah, dan banyaknya pedagang kaki lima yang sudah berjualan di arkade yang belum selesai dibangun,” pungkasnya.

Baca Juga:  Kasus Stunting Di Batu Bara Turun Jadi 21,7 Persen
Writer: AyuEditor: Abdul Muis