MUI Harus Jadi Elemen Pemersatu Bangsa Dan Perkuat Posisi Umat Islam

MUI Harus Jadi Elemen Pemersatu Bangsa Dan Perkuat Posisi Umat Islam
Asisten Pemerintah dan Sosial Pemko Medan, Muhammad Sofyan menyampaikan kata sambutan Wali Kota Medan pada Mukerda III MUI Kota Medan, di Hotel Madani, Kamis (31/8/2023). (Foto : Pemko Medan). 

MEDAN | Bisanews.id |Wali Kota Medan, Bobby Nasution, diwakili Asisten Pemerintah dan Sosial, Muhammad Sofyan, menghadiri Musyawarah Kerja Daerah (Mukerda) III Majelis Ulama Indonesia (MUI) Kota Medan, di Hotel Madani, Kamis (31/8/2023).

“MUI harus menjadi elemen pemersatu bangsa, sekaligus menjadi elemen yang memperkuat posisi umat Islam di tanah air, seraya terus membina toleransi dan kerukunan antarumat beragama,” kata Sofyan dalam sambutannya.

Ditambahkannya, MUI Kota Medan harus mampu menjadikan organisasi ini sebagai sumber rujukan atas beragam permasalahan yang dihadapi umat muslim. Apalagi, kini makin banyak hadis palsu dan aliran agama sesat yang bisa menyesatkan umat yang kurang ilmunya.

Untuk itu, harapnya, MUI sebagai organisasi harus terus diperkuat agar solidaritas di tubuh MUI semakin padu.

“Mukerda III merupakan kegiatan yang sangat penting bagi MUI. Kami berharap kegiatan ini mampu merumuskan beragam hal yang signifikan dalam pengembangan organisasi dan menghasilkan program yang terbaik untuk umat,” kata Sofyan.

Menurut Sofyan yang juga Plt Kepala Kesbangpol Kota Medan, kerja sama dan sinergi maupun kolaborasi antara ulama dan umara adalah satu kunci keberhasilan pembangunan di masyarakat.

Oleh karena itu, lanjutnya, Pemko Medan senantiasa menanti saran, kritik, maupun masukan dari MUI Kota Medan untuk program pembangunan yang sedang dan akan dilakukan.

“Melalui kerja sama dan kolaborasi yang harmonis, kita Insyaallah akan mampu mewujudkan berbagai program dan impian untuk menjadikan masyarakat Kota Medan menuju kota yang penuh berkah, maju, dan kondusif,” ujar Sofyan.

Ketua MUI Kota Medan, Dr KH Hasan Matsum MAg mengatakan, program kerja yang disusun melalui Rakerda ini diharapkan mampu menjawab persoalan-persoalan keumatan sesuai dengan visi dan misi MUI Kota Medan.

Baca Juga:  Bawaslu RI Telusuri Surat Suara Tercoblos di Taiwan

Visi MUI, terangnya, adalah memuliakan Islam dan pemeluknya untuk mewujudkan khairu ummah (umat yang terbaik) dan tema Islam Rahmatan Lil ‘Alamin

“Dengan tema itulah pengurus MUI Kota Medan menyusun program-program kerja, seperti penyuluhan penguatan moderasi beragama, safari Ramadhan, forum group diskusi, dan pekan kuliner halal, sehat dan aman,” jelas Hasan.

Menurutnya, fenomena yang diresahkan masyarakat saat ini adalah persoalan kenakalan remaja, yakni geng motor, begal, dan pemakaian narkoba. Persoalan ini juga menjadi bagian pembahasan dalam Rakerda.

“MUI harus sensitif dalam persoalan ini, dan hadir di tengah-tengah umat untuk memberikan pencerahan agar generasi ke depan terbebas dari kenakalan remaja,” ujarnya.

Hasan menambahkan, program kerja MUI Kota Medan pada 2024 akan dicanangkan “Majelis Ulama Indonesia Menyapa”, yakni seluruh pengurus MUI Kota Medan dan kecamatan untuk turun ke tengah-tengah masyarakat.

“Sebagai langkah awal pengurus MUI kecamatan di Medan akan tampil sebagai pembina upacara di sekolah-sekolah setiap hari Senin memberikan tausiah kepada siswa agar jauh dari segala macam kejahatan remaja,” sebutnya.

Hadir Kakan Kemenag Kota Medan Impun Siregar, Dewan pertimbangan Mohd Hatta, Dato’ Sri Syamsul Arifin, Zulfikar Hajar, KH Amiruddin, dan Ketua Panitia Burhanuddin Damanik.

Writer: AyuEditor: Abdul Muis