PSMS Genjot Fisik Pemain Jelang Liga 2

PSMS Genjot Fisik Pemain Jelang Liga 2
Pemain PSMS Medan sedang berlatih di Stadion TD Pardede, Jalan Medan-Binjai, Minggu (30/7/2023). (Foto : ayu)

MEDAN | Bisanews.id | Sejak awal Juli 2023 PSMS Medan telah menjalani pemusatan
latihan Training Camp (TC) untuk persiapan menuju Liga 2 2023/2024 September mendatang.

Pelatih fisik PSMS, Rony Azani mengatakan, progres kondisi fisik para pemain saat ini sudah menunjukkan peningkatan secara bertahap. Karena, tim pelatih terus memberikan intensitas latihan yang cukup tinggi.

“Pemain yang dari awal jelas progres fitness-nya ada. Apalagi dua pekan terakhir volume latihan kita tinggi lalu ada uji coba seminggu dua kali termasuk internal game,” katanya kepada awak media, Minggu (30/7/2023).

“Lalu terakhir kemarin kita ada cross country, tentu para pemain masih ada rasa lari yang berat jadi tidak fresh, tapi soal fitness-nya progresnya bagus,” ucapnya lagi.

Rony menambahkan, tim pelatih baru sekali melaksanakan tes VO2 Max kepada para pemain, yakni saat pertengahan bulan, saat TC baru berjalan dua pekan.

“Tes VO2 Max kita baru sekali, itu di minggu kedua dan hasilnya juga pada saat itu sudah cukup baik. Tapi itu belum potensi maksimal mereka, makanya kita terus genjot,” ujar pelatih berusia 32 tahun itu.

Dikatakan, terakhir anak-anak ada running cross country 10 Km.  Anak- anak mampu menyelesaikannya rata-rata di bawah 40 menit. Artinya, itu sudah sangat baik di saat kondisi mereka tidak fresh.

“Sebab dua hari sebelumnya mereka uji coba. Meski lawannya low tetapi tenaga yang mereka keluarkan tetap sama,” katanya.

Lebih lanjut pelatih asal Cianjur ini berpesan, agar Rachmad Hidayat dan kawan-kawan untuk lebih profesional dalam menjaga kondisi fisik, mengingat kick-off Liga 2 semakin di depan mata.

“Kita minta anak-anak untuk lebih profesional. Hal ini bukan hanya di dalam latihan saja, tapi juga dalam hal istirahat dan nutrisi yang mereka konsumsi, baik di dalam mess maupun di luar. Karena itu sangat berpengaruh bagi performa mereka dalam pertandingan,” ungkapnya.

Ditambahkan, jika nantinya latihan berat, lalu jika nutrisi dan istirahat tidak terpenuhi tentu saja performa tak akan maksimal.

Baca Juga:  Perbuatan Tercela Terindikasi Pada Seorang Jaksa Berinisial KM

“Jadi, intinya tim pelatih hanya menjaga mereka di lapangan, kalau di luar selebihnya itu profesionalitas mereka dan harus lebih ditingkatkan kembali. Sebab sudah yang kita bangun selama ini jangan jadi sia-sia,” harap pelatih berlisensi B AFC itu.

Writer: AyuEditor: Abdul Muis