Bobby Nasution Ajak Warga Jaga Kearifan Lokal Lewat Hubungan Antarmanusia dan Alam

Bobby Nasution Ajak Warga Jaga Kearifan Lokal Lewat Hubungan Antarmanusia dan Alam
Wali Kota Medan Bobby Nasution pada Pagelaran Budaya Sadar Bencana yang diselenggarakan Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) bekerja sama dengan Pemko Medan, Sabtu (21/10/2023) malam di Lapangan Benteng. (Poto : Pemko Medan)

MEDAN | Bisanews.id | Kearifan lokal mengajarkan masyarakat menjaga hubungan antarmanusia dan alam untuk mencegah risiko bencana.

Demikian hal ini disampaikan Wali Kota Medan Bobby Nasution pada Pagelaran Budaya Sadar Bencana yang diselenggarakan Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) bekerja sama dengan Pemko Medan, Sabtu (21/10/2023) malam di Lapangan Benteng.

Dalam perhelatan yang dihadiri Sekretaris Utama BNPB Rustian, unsur Forkopimda Medan, Sekda Wiriya Alrahman, dan segenap pimpinan perangkat daerah itu, Bobby Nasution juga mengingatkan pentingnya mengenali wilayah.

“Kenali jenis bencana yang sering terjadi di daerah kita,” pesannya.

Orang nomor satu di Pemko Medan ini juga mengapreasiasi BNPB yang memilih Medan sebagai tempat pagelaran budaya ini.

“Terima kasih. Kiranya kegiatan ini semakin menyemangati kami peduli pada lingkungan untuk mencegah risiko bencana,” ungkapnya.

Sekretaris Utama BNPB Rustian saat membuka perhelatan itu juga mengungkapkan terima kasih atas kerja sama dan dukungan yang diberikan Pemko Medan.

Dia menyebutkan, kegiatan ini program prioritas nasional yang yang dilaksanakan secara bergantian di seluruh kabupaten/kota di Indonesia,” katanya.

Rustian juga memuji Pemko Medan yang massif membersihkan Sungai Deli. Menurutnya, ini langkah nyata mitigasi bencana yang telah dilakukan secara luas.

“Kami mengapresiasi massif-nya upaya mitigasi bencana yang dilakukan Pemko Medan,” sebutnya.

Selain menampilkan pertunjukan kesenian, malam itu BNPB juga menyerahkan bantuan satu unit mobil rescue kepada Pemko Medan.

Selain itu, BNPB juga memberikan cendera mata kepada pelaku budaya, Erwansyah Arifin, yang telah berkontribusi pada pergelaran budaya bertema ‘Bersahabatlah dengan Alam, Maka Kau Akan Menjadi Sahabat Sejatinya’ itu.

Berbagai gelaran menyemarakkan panggung, antara lain koreografi tari “Cegah” dan lagu-lagu khas etnis di Medan. Penampilan seni ini memberikan pesan mitigasi kesiapsiagaan menghadapi bencana dengan menerapkan kearifan lokal.

Baca Juga:  Polrestabes Medan Gelar Vaksinasi Untuk Buruh