Gubsu Ingatkan OPD Jangan Main-main Soal Zona Integritas

Gubernur Sumut Edy Rahmayadi menandatangani Pencanangan Zona Integritas Jajaran Pemprov Sumut. (Foto : Dok. Kominfosu/Bisanews.id)

MEDAN | Bisanews.id | Sebanyak 41 Organisasi Perangkat Daerah (OPD) di lingkungan Pemprov Sumut berkomitmen membangun Zona Integritas (ZI) di lingkungan kerja masing-masing. Ini akan menjadi pondasi Pemprov Sumut membangun Wilayah Bebas Korupsi (WBK) dan Wilayah Birokrasi Bersih dan Melayani (WBBM).

Hal ini merupakan cita-cita Gubernur Sumut Edy Rahmayadi bersama Wakil Gubernur Musa Rajekshah membentuk pemerintahan dengan tata kelola yang baik dan bersih dari korupsi. Dengan begitu, masyarakat akan mendapat pelayanan yang prima dari pemerintah.

“Sejak awal menjabat kita sudah mencita-citakan ini. Sekarang kita sudah berada di pintu masuknya untuk membangun tata kelola pemerintahan yang baik dan bersih dari korupsi,” kata Edy Rahmayadi pada acara Pencanangan Pembangunan Zona Integritas, di Aula Tengku Rizal Nurdin, Rumah Dinas Gubernur Jalan Jenderal Sudirman No. 41 Medan, Selasa (22/2/2022).

Di depan para saksi dan tamu yang hadir, ke-41 pimpinan OPD Pemprov Sumut membacakan pakta integritas untuk membangun ZI menuju WBK dan WBBM. Setelah itu, perwakilan OPD bersama saksi juga menandatangani Piagam Pencanangan Pembangunan Zona Integritas.

Edy menekankan semua jajarannya untuk benar-benar melaksanakan pembangunan ZI menuju WBK dan WBBM. Dia tidak ingin pencanangan ZI hanya sebatas seremonial tanpa implementasi.

“Ini niat kuat kita, kalian (pimpinan OPD) sudah berkomitmen dan disaksikan Forkopimda, Rektor dan lembaga pemeriksa lainnya. Jangan main-main, berbuatlah untuk membangun Sumut, menyejahterakan masyarakat kita,” tegas Gubernur.

Sementara Wakil Ketua Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Alexander Marwata mengatakan, butuh proses untuk mewujudkan WBK dan WBBM. Ini tidak akan terwujud tanpa komitmen bersama pemerintah dan juga masyarakat.

“Ini baru pencanangan, butuh proses sampai Sumut menjadi WBK dan WBBM. Mengubah budaya permisif menjadi yang taat aturan bukan hanya dari pemerintah tetapi juga masyarakat,” kata Alexander.

Baca Juga:  Bobby : Atlet Medan Fokus Prestasi Tertinggi

Sedangkan Irjen Kemendagri Tumpak Haposan Simanjuntak mengatakan pencanangan ini capaian signifikan dari Pemprov Sumut dan langkah yang patut diapresiasi.

Menurut dia, ada tiga hal perlu diperhatikan dalam mewujudkan WBK dan WBBM yaitu sistem, integritas, dan budaya. “Kami sangat mengapresiasi langkah Pemprov Sumut, dan ketiga hal tersebut (sistem, integritas dan budaya) harus menjadi perhatian untuk mewujudkan WBK dan WBBM.

Mudah-mudahan Sumut bisa menjadi role model untuk provinsi, kabupaten dan kota lainnya,” kata Tumpak.

Inspektur Provinsi Sumut Lasro Marbun mengungkapkan, pihaknya sudah mulai mengimplementasikan ZI di Pemprov Sumut.

Dalam waktu dekat, Inspektorat Sumut akan mengeluarkan surat agar semua OPD memiliki Standar Operation Procedure (SOP) terkait budaya kerja.

“Kita sudah lakukan sebelum pencanangan ini. Saya pernah panggil ASN karena tidak menyapa, cuek-cuek saat saya datang menyamar ke sana.

Minggu lalu saya undang seluruh Kepala UPT membuat perjanjian dan siap dicopot (bila tidak melaksanakan ZI). Ini bukan basa-basi, kita akan buat saat tamu datang langsung disambut dengan hormat,” tegas Lasro.

Hadir pada acara pencanangan ZI itu Wakil Gubernur Musa Rajekshah, Asisten Deputi Kementerian PAN-RB RI Akhmad Hasmy, Kepala Kejaksaan Tinggi Sumut IBN Wiswantanu, Kepala BPK RI Perwakilan Sumut Eydu Oktain Panjaitan, Kepala BPKP
Sumut Kwinhatmaka, Wakil Ketua DPRD Sumut Harun Mustafa, Kepala Ombudsman RI Sumut Abyadi Siregar, Rektor USU Muryanto Amin dan pimpinan lembaga lainnya.

Related posts