Ini Alasan Kenapa Gubernur Edy Rahmayadi Disebut Cetak Sejarah Baru di Sumut

Gubernur Edy Rahmayadi memberi pengarahan dalam kegiatan Pra Musrenbang 2022 Kawasan Dataran Tinggi Sumut. (Foto : Dok-Kominfosu/Bisanews.id)

SIMALUNGUN | Bisanews.id | Para Kepala Daerah (KDh) Kawasan Dataran Tinggi Provinsi Sumatera Utara memuji gebrakan Gubernur Edy Rahmayadi terkait penganggaran infrastruktur yang dialokasikan untuk daerah mereka pada tahun 2022-2023.

Anggaran sebesar Rp 713.409.000.000 (713 M lebih) ternyata menjadi tonggak sejarah yang pernah ditorehkan Gubernur Sumut.

Hal ini dikatakan Bupati Simalungun Radiapoh Hasiholan Sinaga mewakili KDh se-dataran tinggi yang meliputi Kabupaten Simalungun, Karo, Dairi, Pakpak Bharat, Pematang Siantar, Toba, Samosir, Tapanuli Utara, dan Humbang Hasundutan.

“Di sini kami atas nama pemerintah, Bupati, Walikota Dataran Tinggi Provinsi Sumatera Utara dan jajaran serta seluruh rakyat pada saat ini merupakan suatu sejarah yang luar biasa. Karena apa? Karena baru kali inilah kabupaten/kota yang ada di kawasan dataran tinggi Provinsi Sumut mendapatkan dana yang luar biasa hingga Rp 713 Miliar. “Terimakasih, Pak Gubernur,” ujar Radiapoh saat acara Pra Musrenbang Zona Dataran Tinggi di Hotel Niagara Parapat, Rabu (16/3/2022).

Pada kesempatan itu para KDh yang hadir turut memberikan kejutan ucapan selamat ulang tahun kepada Gubernur Edy Rahmayadi. Mereka juga menyulangi kue ulang tahun kepada mantan Pangkostrad itu. Sebaliknya Gubernur Edy juga menyulangi mereka.

“Pada saat ini juga kami sebagai Bupati dan Walikota bersyukur, berdoa kepada Tuhan bahwa pada hari orangtua kami yang kami kasihi, Bapak Gubernur kami, bertambahlah usianya satu tahun. Bertambahlah hikmatnya, bertambahlah kesehatannya. Selamat ulang tahun kepada Gubernur kami yang ke-61,” ungkap Radiapoh.

Adapun KDh lain yang hadir yakni Bupati Samosir Vandiko Gultom, Wakil Bupati Tapanuli Utara Nikson Nababan, Wakil Bupati Humbang Hasundutan Oloan Paniaran Nababan, Bupati Karo Cory Sriwaty Sebayang, Bupati Dairi Eddy Keleng Ate Berutu, Wakil Bupati Pakpak Bharat Mutsyuhito Solin.

Baca Juga:  Gubsu Edy: Kembalikanlah PPP ke Khittah Menyejahterakan Rakyat

Sebelumnya Gubernur Edy Rahmayadi menegaskan komitmennya memperbaiki jalan provinsi yang ada di Sumut. Bahkan, sebanyak 30% dari Rp 2,7 Triliun anggaran multiyears perbaikan jalan tahun 2022-2023 dialokasikan untuk zona dataran tinggi Sumut.

Artinya, jalan sepanjang 120 Km di Kabupaten Simalungun, Karo, Dairi, Pakpak Bharat, Pematang Siantar, Toba, Samosir, Tapanuli Utara, dan Humbang Hasundutan, akan diperbaiki pada 2022 dan 2023.

“Sebenarnya sejak 2019 hal ini sudah saya pikirkan. Saya ke Jepang, ke Korea, untuk mencari pinjaman agar bisa memperbaiki infrastruktur jalan kita, karena memang uang kita tidak ada. Tapi semuanya gagal karena terkendala administrasi. Hingga gagasan ini tercetus. Demi Tuhan, ini untuk rakyat, untuk memudahkan rakyat-rakyat kita, inilah yang kita lakukan,” kata Edy.

Diakuinya, keterbatasan anggaran menjadi salah satu kendala memperbaiki jalan di Sumut. Edy menjelaskan, dalam setahun anggaran perbaikan jalan yang tersedia hanya Rp 300 Miliar.

Sementara jalan di Sumut panjangnya mencapai 3.005 Km, dan merupakan terpanjang di Indonesia, bahkan di dunia. Dengan anggaran seperti itu, jalan yang dapat diperbaiki tidak akan pernah bisa selesai.

“Kalau satu kilometer menghabiskan Rp 5 Miliar, berarti kalau uangnya Rp 300 Miliar, setahun hanya 60 Km. Jadi kapan selesainya, maka inilah langkah yang kita lakukan,” ujarnya.

Karenanya Edy meminta seluruh KDh melakukan pengawasan atas pelaksanaan proyek di masing-masing daerah tersebut. “Jangan sampai ada yang dikorupsi karena akan merugikan rakyat,” tandasnya.

Selain itu, pada TA. 2022–2023 Pemerintah Provinsi Sumut juga akan melakukan berbagai pembangunan infrasrtuktur prioritas. Diantaranya pembangunan Jembatan Aek Pardomuan di Tapanuli Utara.

Kemudian pembangunan bangunan perkuatan tebing Sungai Aek Siborgung Tarutung, Tapanuli Utara, tebing Sungai Bah Bolon Simalungun, tebing Sungai Bah Lombut Simalungun. Termasuk rehabilitasi dan pembangunan infrastruktur pengendalian banjir pada Sungai Lau Mbelin dan Sungai Lau Nagan, Karo.

Baca Juga:  Konferensi Pers Menkes, 12 Januari 2022 Vaksin Booster Untuk 244 Daerah

Untuk membantu wilayah pertanian, Pemprov Sumut akan melakukan peningkatan jaringan irigasi permukaan pada daerah irigasi (DI) Hutapaung atau Parmiahan Desa Hutajulu, Pollung Humbang Hasundutan, DI Rambung Merah atau Simarimbun. Serta pembangunan PLTS Terpusat mendukung mendukung petanian sebanyak 2 unit di Kabupaten Dairi dan Samosir.

Selanjutnya, dalam rangka menurunkan angka stunting, Pemprov Sumut membangun beberapa infrastruktur pengolahan limbah domestik. Di antaranya pembangunan infrastruktur IPAL individual pada lokasi stunting di Kecamatan Pakkat, Kecamatan Onan Ganjang, dan Kecamatan Pollung, Kabupaten Humbang Hasundutan.

Pemprov juga akan melakukan rehabilitasi rumah tidak laik huni di Pematangsiantar, Pakpak Bharat dan Karo. Pemasangan jaringan listrik gratis untuk rumah tangga tidak mampu sebanyak 500 unit di zona dataran tinggi, pembangunan penerangan jalan umum tenaga surya mendukung kawasan strategis pariwisata nasional Danau Toba sebanyak 18 unit di Karo.

Kemudian memberi bantuan tanaman macademia dalam rangka penurunan emisi gas rumah kaca sebanyak 40.572 batang di Karo, Simalungun, Humbang Hasundutan, Dairi, Tapanuli Utara, dan Samosir.

Related posts

Program Desa Binaan Bhakti Sosial Kepada Masyarakat Bantuan Sembako