Ini Jawaban Pemerintah Kenapa Harga Tes PCR Dulu Lebih Mahal dari Sekarang

Pemerintah kembali menurunkan harga batas biaya tes PCR mulai Rabu (27/10/2021), namun jutru menuai banyak komentar publik. Tarif tes PCR yang sebelumnya sudah diturunkan berada di kisaran Rp 450.000 – Rp 550.000, kini ditetapkan menjadi Rp 275.000 untuk wilayah Jawa-Bali dan untuk wilayah luar Jawa-Bali Rp 300.000 tarif maksimal.

Publik menilai, angka biaya tes PCR yang baru ini sangat jauh dari awal pandemi yang mana harga tes PCR sekitar Rp 900.000 lebih. Perbedaan tarif yang jauh ini juga mendapat perhatian warganet di media sosial Twitter.

Salah satunya dari pengguna Twitter yang mempertanyakan mengapa saat awal pandemi harganya sangat tinggi. Akun lain menyoroti keuntungan yang sudah didapatkan penyedia jasa tes PCR ketika harga di kisaran Rp 900.000.

“Harga Tes PCR dari Rp.900.000 turun menjadi Rp.450.000, terus turun lagi menjadi Rp.300.000,-. Hampir setahun harganya bertahan di 900.000.coba bayangin keuntungannya,” tulis akun itu. Lantas, bagaimana respon Kementerian Kesehatan mengenai perbedaan harga PCR dulu dan sekarang?

Respons pemerintah terkait harga PCR Direktur Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Menular Langsung Ditjen P2P Kementerian Kesehatan (Kemenkes) Siti Nadia Tarmizi angkat bicara terkait perbedaan harga ini. Nadia mengatakan, tarif tes PCR bergantung pada kondisi pasar dan dievaluasi sesuai dengan perkembangannya.

Di awal pandemi, jenis reagen dan viral transport medium (VTM) jumlahnya terbatas. “Jenis reagen, bahan habis pakai, VTM juga terbatas dan alat PCR juga jenisnyaa terbatas,” kata Nadia saat dihubungi Kompas.com, Kamis (28/10/2021).

Nadia menyebutkan, semakin lama jenis dan merek komponen tersebut semakin bertambah banyak sehingga ketersediaan terus meningkat. Kondisi ini menyebabkan tarif PCR bisa semakin terjangkau seperti saat ini.

Baca Juga:  Ketua SMSI Sumut Terharu Dipercaya Masuk Jajaran Penasihat PWI Sumut

“Semakin banyak reagen yang masuk dan harga terus bersaing,” ujar dia. Dengan turunnya harga PCR ini, pemerintah juga berencana menjadikannya sebagai syarat wajib untuk semua jenis transportasi.

Untuk saat ini, baru pelaku perjalanan udara yang diwajibkan membawa hasil negatif Covid-19 tes PCR.

“Secara bertahap penggunaan tes PCR akan juga diterapkan pada transportasi lainnya selama dalam mengantisipasi periode Nataru,” Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan, Senin (25/10/2021). (Sumber : Kompas.com Penulis Ahmad Naufal Dzulfaroh | Editor Inggried Dwi Wedhaswary)

Related posts